ⓘ Lorryia formosa, biasanya dikenal sebagai hama kuning atau hama kuning sitrus, adalah spesies hama acariform. Mereka berada dalam keluarga Tydeidae. Biasa dijum ..

                                     

ⓘ Lorryia formosa

Lorryia formosa, biasanya dikenal sebagai hama kuning atau hama kuning sitrus, adalah spesies hama acariform. Mereka berada dalam keluarga Tydeidae. Biasa dijumpai di dedaunan pokok sitrus di seluruh dunia, Lorryia formosa juga bergaul dengan pelbagai jenis tanaman lain. Kitaran hidup merangkumi enam peringkat perkembangan yang berbeza, dan jangka hayat rata-rata sekitar 37 hari. Betina dalam spesies ini menggunakan bentuk pembiakan aseksual di mana pertumbuhan dan perkembangan embrio berlaku tanpa persenyawaan oleh jantan, proses yang disebut thelytoky.

                                     

1. Taksonomi

Lorryia formosa, yang awalnya ditemui di Maghribi, pertama kali digambarkan oleh Cooreman pada tahun 1958. Dalam rujukan tahun 1980 bagi keluarga Tydeidae, HM André mensinonimikan genus Lorryia dengan Tydeus, dan Lorryia formosa menjadi Tydeus formosus. André berdasarkan tinjauannya pada persamaan kaetotaksi, terutamanya pada kaki, tetapi hiasan badan diabaikan yang merupakan ciri utama yang digunakan oleh penulis lain. Pada tahun 1998, Kazmierski menyemak semula subfamili Tydeinae, kali ini menggunakan hiasan dan ciri-ciri lain, dan membina semula genus Lorryia.

                                     

2. Penerangan

Dalam Lorryia formosa, seperti semua hama Acariformes, kapitulum adalah segmen kepala dan idiosoma adalah segmen badan. Idiosoma selanjutnya dibahagikan kepada propodosoma, metapodosoma, dan opistosoma. Subfamili Tydeinae, di mana Lorryia formosa tergolong, ditandai dengan mempunyai tiga pasang lyrifissure alur yang mengelilingi permukaan pelengkap dan sepasang mata primitif okulus yang biasanya terjadi di sisi belakang pada propodosoma, segmen badan tengah hingga yang mana dua pasang kaki pertama dilekatkan. Kawasan genital merangkumi bukaan progenital yang diapit oleh setae. Spesimen umumnya kurang daripada 250 µm panjang.

                                     

3. Kitaran hidup

Kitaran hidup Lorryia formosa dicirikan oleh enam peringkat perkembangan yang berbeza: telur, larva, tahap nimfa, dan dewasa. Purata jangka hayat adalah 37 hari, di mana 60% dianggap sebagai dewasa. Betina dari spesies ini menggunakan bentuk pembiakan aseksual di mana pertumbuhan dan perkembangan embrio berlaku tanpa persenyawaan oleh jantan; jenis partenogenesis ini, di mana betina dihasilkan dari telur yang tidak disenyawakan, disebut thelytoky. Tidak diketahui sama ada bakteria intraselular endosimbion Wolbachia bertanggungjawab terhadap perubahan keupayaan pembiakan. Wolbachia iaitu genus bakteria yang diwarisi biasanya terdapat pada serangga, diketahui mengubah nisbah jantina pada arthropoda dan hama. Nisbah jantina juga sangat dipengaruhi oleh tanaman unduk: satu kajian mendapati bahawa pada sitrus, 30% populasi adalah jantan, berbanding 62% jantan ketika dibiakkan pada limau gedang. Peratusan jantan dalam populasi menurun menjadi sangat rendah atau tidak ada jika dibiakkan pada pokok getah.



                                     

4. Habitat dan taburan

Lorryia formosa telah ditemukan terkait dengan pokok labu Sechium edule, sitrus, dahlia, pir, betik, mangga, Cola acuminata, dan Araucaria angustifolia di Brazil. Di Portugal, ia telah dikumpulkan dari Prunus domestica, P. persica, P. armeniaca, epal Malus domestica, paprika Capsicum annuum. Ia juga telah dilaporkan dari spesies bunga raya yang dikumpulkan di Guadeloupe, Antillen Perancis. L. formosa juga terdapat pada tanaman sitrus di seluruh dunia. Sebagai contoh, ia telah dijumpai di wilayah Mediterranean, serta Algeria, Itali, Libya, Maghribi, Portugal dan Sepanyol. Ia biasa dan meluas pada sitrus di Florida. Lorryia formosa adalah satu-satunya spesies Tydeinae yang dianggap sebagai perosak sitrus.